74:7
Sometimes, the hardest thing is to let something we think are good for us. | Dashboard | +Follow

#156 - Dia yang aku ingat - tak bermusim rindunya pada Palestine


Bismillah.Ya Hazimal Ahzab , ihzimhum wansurna 'alaihim.

Aku bukan seorang yang 'ramah' dalam meng'share'. Tak bermakna aku tidak cakna. Tidak sama sekali. Aku tahu dan faham sekali saat Prof Muhaya berkata ; at least they got something from what we shared. Cuma aku yang tidak mahu. Aku yang pilih diam. Salahkan aku. Segalanya benar apa yang dikata Prof. Dan aku terus baca dan baca.

Aku baca lagi. Tersentak. Penuh newsfeed dengan kecaman-kecaman terhadap sang durjana Zionis. Penuh kata-kata simpati pada pemilik asal al-Aqsa. Aku baca lagi dan lagi. Sepanjang tahun duaribuempatbelas ini, aku ambil keputusan untuk diam di laman mukabuku. Amat jarang bagi aku untuk berkata-kata sesuatu di laman itu. Ya, bilamana aku meng'post' sesuatu di laman itu, itu ajaib buat aku. Ya, pelik kata sahabat-sahabatku. Cumanya aku tahu, aku lebih kepada laman Twitter.

cr : tumblr
Cumanya tanggal 10 Julai itu aku mula 'naik darah'. Hot-blooded youngster kata orang sekarang. Aku ambil keputusan untuk memberitahu (juga) para dunia. Bukan lagi diam. Ya! Kerana aku teringat pada dia. Dia budak Khalid , bijak dan cantik. Akhlaknya juga. Ada cerita tentang dia.

Dulu, waktu zaman sekolah dahulu, sering juga aku dengar rungutan pabila doa dan wirid selepas solat seolah-olah setahun lamanya buat mereka. Tapi, bagi seseorang, itu adalah ubatnya. Aku tersentuh tatkala mendengar dia teresak tika imam-ah berdoa. Penuh khusyuk dan tawadhu'. Di balik tiang setiap awal pagi, aku pilih untuk dekat dengan dia, untujk melihat khusyuknya dia. Aku ingin ikut dia, bisik hatiku. Satu doa yang aku 'tiru' hingga kini ; doa kesejahteraan umat Islam di seluruh dunia. Ya, doa itu - qunut nazilah.



cr : tumblr
Dia berdoa bersama-sama hatinya. Tidak ada tanda berpura-pura. Tidak bermusim ingatannya pada negara-negara Islam itu. Tidak bermusim tangisannya untuk kanak-kanak dan wanita di sana. Tatkala tersebut nama Palestine dan Syria itu, semakin kuat pula esakan dia. Di sudut musolla seawal lima pagi itu, di sebalik tiang itu. Aku takkan lupa, bisik hati. Ternyata, memang aku tidak lupa. Dia yang aku ingat tatkala newsfeed aku penuh dengan figura kanak-kanak kecil meratap kehilangan ibu mereka - dan sebaliknya. Dia yang aku ingat. Aku yakin, doa dia itu tak pernah putus dan aku yakin semakin kuat dia teresak mengadu pada yang Esa.



cr : tumblr


Sekarang, aku pilih untuk tidak diam. Buat masa ini. Moga Ramadhan yang menginjak ke hujung ini semakin penuh berisi. Moga kisah Palestin kali ini tidak lagi bermusim, pesan hati pada diri.

0 comment (s) :

Post a Comment

comment me :)