74:7
Sometimes, the hardest thing is to let something we think are good for us. | Dashboard | +Follow

#153 - adalah lebih indah dan baik

Untuk hati yang sudah letih, diuji bertimpa-timpa, Allah sedang memandangmu dengan pandangan penuh cinta ;]

Untuk ujian-ujian yang tak pernah menyebelahimu, Allah sedang memerhati dengan penuh kasih sayangNya.
Bismillahirrahmanirrahim.
Alhamdulillah Allah beri kekuatan semula untuk menulis.
Rasa malu dengan akhawat ikhwah yang juga sibuk menuntut ilmu, tapi dakwah dalam penulisannya tak pernah surut *facepalm

Sekian lama, bukan tak pernah menjenguk. Banyak draft dibiarkan kosong. Tahu kenapa? Kerana aku tidak kuat. Aku mohon jangan menduga aku dengan penulisanku. Aku pesan kali ini pada hati :
" Biar ia datang dari hati, dan sampai ke hati jua, insyaAllah. "
Moga hati-hati yang sedang ditarbiyah masih sedia untuk ditarbiyah, khususnya ; aku.

Tarbiyah.

Subhanallah, kagum dengan perkataan keramat itu. Mungkin asing bagi sesetengah kita dan mungkin juga ada yang menangis mendengarnya. Mungkin, ada yang tertanya-tanya ada apa dengan tarbiyah? Syadid? Tidak sama sekali sahabat.

Anggaplah tarbiyah umpama pelajaran tanpa henti sampai ke hujung usia. Tarbiyah yang sifatnya umpama air untuk ikan, dan umpama ruh untuk jasad. Ikan akan busuk dan mati tanpa air, jasad akan jadi bangkai tanpa ruh. Boleh diibaratkan juga seperti manusia ; berjalan seperti mayat hidup tanpa tarbiyah. Dan, bila bicara tentang tarbiyah, takkan mudah menempuhinya tanpa sabar dalam diri.

Sabar.

Salah satu dari tangga-tangga ibadah adalah sabar. Malah lebih dari sembilan puluh kali sabar disebut dalam Al-Quran untuk kita, kita para hamba tahu inilah tangga ibadah termulia. Sunnatullah untuk mendapatkan benda yang terbaik, jalannya tak mudah bagai membuka penutop botol Spritzer, alahai. Kala kita cuba letakkan diri di tempat orang yang mentarbiyah, Allah uji dan uji, andai dapat bertahan, selama mana? Selama kita menyabarkan diri sendiri, selama itulah Allah bantu untuk kita tetap terus bertahan.

" Sabar adalah tubuhmu dipotong-potong, lalu kamu masih tersenyum kerana nikmatnya takdir Allah. " - Kak Lin

Nangis.

Sahabat, ragam dunia bukannya satu. Kerana isi dunia itu penuh dengan pelbagai karakter manusia. Allah temukan kita dengan berjenis-jenis perkara yang kita anggap masalah. Untuk apa kalau bukan untuk sabar. MasyaAllah. Maka, anggaplah kecintaan pada Allah itu nombor satu, sentiasa cekal, gagah untuk ditarbiyah dan mentarbiyah adalah salah tiga wasilah hubungkan kita dengan redha Allah. Tanpa serik !

Firman Allah untuk cukup menguatkan kaki kita bertapak dan tidak berganjak ;
"... maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sahajalah yang dimohon pertolonganNya terhadap apa yang kamu ceritakan."
[Yusuf:18]
Smile ;]

p/s : Takkan kerana pahitnya sabar menempuh onak, kita lupa akan manisnya syurga menanti hadapan.

4 comment (s) :

Post a Comment

comment me :)